KORAN NUSANTARA
Headline indeks Jatim

Banggar DPRD Jatim Beri Empat Poin Catatan Terhadap Hasil Pertanggungjawaban APBD Jatim Tahun 2020

Surabaya (MediaKoranNusantara.com) –– Badan Anggaran (Banggar) DPRD Jawa Timur menyampaikan hasil pembahasan terhadap pertanggungjawaban Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Provinsi Jatim pada Tahun 2020.

Hasil pembahasan disampaikan dalam sidang paripurna yang berlangsung secara daring dan luring di Ruang Sidang Utama Gedung DPRD Jatim yang dipimpin Wakil Ketua DPRD Jatim, Anik Maslachah, Senin (5/7/2021).

Dalam sidang paripurna tersebut, Juru Bicara Banggar, Deni Wicaksono membacakan dokumen laporan hasil pembahasan yang ditandatangani oleh Ketua Banggar DPRD Jatim, Kusnadi.

Dalam menyampaikan laporan Banggar, Deni Wicaksono menyampaikan bahwa dalam pertanggungjawaban pelaksanaan APBD Jatim Tahun 2020, Pemprov Jatim telah melakukan berbagai kebijakan. Baik kebijakan keuangan pada sisi pendapatan daerah, belanja daerah maupun pembiayaan daerah selama tahun 2020.

“Kinerja Keuangan ini, patut kita apresiasi karena Tahun 2020 Pendapatan Pemerintah Provinsi Jawa Timur telah melampaui target. Namun terhadap kinerja Belanja Daerah kedepan perlu ada perbaikan dan peningkatan dalam penyerapan dan pelaksanaannya,” kata Deni.

Karenanya, Banggar DPRD Jatim menilai, bahwa perbaikan ini perlu dilakukan mengingat masih ada beberapa program yang belum dapat diselesaikan pada Tahun 2020 kemarin. “Padahal itu sudah menjadi Rencana Kerja Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Timur Tahun 2020,” jelas anggota Komisi DPRD Jatim dari Fraksi PDI Perjuangan.

Untuk itu, Deni menyebut, dalam paripurna ini Banggar DPRD Jatim menyampaikan beberapa poin-poin masukan. Pertama adalah menegaskan kembali apa yang telah menjadi rekomendasi komisi-komisi kepada masing-masing OPD, agar benar-benar dilaksanakan sebagai masukan bagi OPD-OPD dari Mitra Kerjanya.

Kedua, kata Deni, terhadap pertanyaan, saran dan harapan fraksi, hendaknya Pemprov Jatim menjadikannya sebagai wujud dari fungsi pengawasan DPRD. “Sehingga apa yang disampaikan Fraksi mestinya harus ditindaklanjuti oleh Pemprov Jatim, agar tidak hanya sekadar pertanyaan, saran maupun harapan belaka,” ujarnya.

Sedangkan pada poin ketiga, Banggar DPRD Jatim juga mengingatkan kembali kepada Pemprov Jatim, bahwa rekomendasi Pansus pembahas LKPJ Gubernur Jatim Tahun 2020, juga harus menjadi perhatian yang serius bagi Pemprov Jatim.

“Khususnya terkait dengan rekomendasi beberapa IKU (Indikator Kinerja Utama) yang perlu ditindaklanjuti, demi perbaikan Pemprov Jatim ke depan,” kata Deni.

Di samping itu, dalam poin keempat yang dibacakan Deni Wicaksono juga menyebutkan, bahwa Banggar DPRD Jatim mendorong kepada pemprov, khususnya Inspektorat agar secara intens melakukan pembinaan dan pengawasan kepada OPD-OPD.

“Khususnya terkait dengan penggunaan, pelaksanaan dan pertanggungjawaban keuangan kepada Pemerintah Daerah,” ujarnya.

Sementara itu, dari hasil audit BPK RI terhadap pertanggungjawaban pelaksanaan APBD Jatim tahun 2020 juga menghasilkan beberapa perhitungan. Pertama adalah pendapatan daerah setelah perubahan APBD 2020 ditetapkan Rp30,142 triliun, realisasinya mencapai Rp31,631 triliun.

Kemudian, untuk belanja daerah atau transfer setelah perubahan APBD 2020 ditetapkan Rp34,565 triliun, realisasinya mencapai Rp 32,285 triliun. Sebagaimana hasil audit BPK RI, maka APBD Provinsi Jatim tahun anggaran 2020 terdapat Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (Silpa) senilai Rp3,700 triliun. (KN01)

Foto : Juru bicara Banggar DPRD Jatim Deni Wicaksono saat menyampaikan laporan Badan Anggaran dalam sidang paripurna, Senin (5/7/2021).

 

Related posts

Jokowi : Komando Teritorial Tetap Dipertahankan

kornus

Ketua Fraksi Partai Demokrat DPRD Jatim Sri Subiati Meninggal Dunia, Ketum Demokrat AHY Ungkapkan Rasa Kehilangan Kader Terbaiknya

kornus

Polisi Ringkus Wanita Pelaku Penipuan PNS

kornus