KORAN NUSANTARA
Headline indeks Jatim

Gus Fawait Raih Penghargaan Sebagai Tokoh Muda Penggerak Sholawat dari PWI Jeber

Surabaya (mediakorannusantara.com) – Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jember memberikan penghargaan tokoh muda penggerak sholawat di Indonesia untuk Presiden Laskar Sholawat Nusantara (LSN) Gus Fawait.

Gus Fawait saat dikonfirmasi dari Suraaya mengaku mengucapkan terima kasih atas penghargaan tersebut.”Alhamdulillah, di awal tahun 2023 mendapat penghargaan tokoh muda inspiratif penggerak sholawat,” jelasnya, Jumat (10/2/2023).

Menurut pria yang juga ketua fraksi Gerindra DPRD Jawa Timur ini mengatakan dirinya melihat soal sholawat bukan dari kacamata ibadah saja, melainkan sholawat bisa untuk memajukan usaha bangsa Indonesia.

“Dengan memaksimalkan Komunitas LSN dengan sasarannya kalangan perempuan atau emak-emak dikarenakan ingin membantu pemerintah dengan menyiapkan generasi masa depan yang berkualitas dengan cara mengajak emak-emak untuk sholawatan di majelis taklim supaya religius. Tentunya akan melahirkan anak-anak yang religius dan berkualitas pula,”terangnya.

Yang kedua, kata ketua TIDAR Jawa Timur ini, sholawat juga salah satu yang bisa dilirik pemerintah khususnya propinsi untuk pengentasan kemiskinan.

“Tentunya ada hubungannnya, yaitu kemiskinan itu ada di desa dan mayoritas rata-rata kalangan emak-emak di desa. Tentunya kalau digelar gerakan bersholawat di tingkat desa, maka kalangan emak-emak akan berkumpul dan tanpa di biayai. Ketika mereka berkumpul atas dorongan hati untuk bersholawat, itulah kesempatan Pemprov memberikan pelatihan untuk meningkatkan kesejahteraan kalangan emak-emak,”terangnya.

Dengan memberikan pelatihan tersebut, lanjut gus Fawait, tentunya Pemprov bisa menciptakan ibu-ibu rumah tangga yang produktif. ” Tak usah keluar biaya besar untuk mengumpulkan mereka. Tentunya mereka akan ikhlas datang kalau untuk bersholawat melalui majelis taklim atau sejenisnya. Sudah saatnya Pemprov menciptakan ibu rumah tangga yang produktif. Saya yakin dengan emak-emak produktif tentunya kemiskinan akan terangkat,”terangnya.

Tugas pemerintah propinsi, lanjut Gus Fawait, tinggal membantu untuk memasarkannya.” Kalau mereka(emak-emak) hendak bekerja sebagai PMI (Pekerja Migran Indonesia, tentunya sudah berkualitas sehingga pergi ke luar negeri sudah punya keterampilan yang memadai,”terangnya.

Gus Fawait mengatakan dengan fakta-fakta tersebut, maka pihaknya mendorong agar majelis taklim, majelis dzikir dan sholawat diperbanyak untuk membantu pelatihan-pelatihan kepada masyarakat untuk pengentasan kemiskinan.

“Tentunya Pemprov juga harus membantu menyambungkan dengan pihak perbankan juga dalam hal permodalan agar perekonomian masyarakat bisa hidup setelah adanya pelatihan-pelatihan tersebut,”jelasnya.

Majelis Sholawat dan Majelis Dzikir, kata Gus Fawait, juga menjadi bagian penguatan NKRI dimana bisa menanamkan kecintaan kepada anak didik untuk tanah air.

“lewat ibu-ibu atau emak-emak yang tergabung majelis tersebut akan mengajarkan kepada anak-anaknya akan kecintaan terhadap Pancasila dan NKRI. Bisa ditanamkan ungkapan Hubbul Wathon Minal Iman(cinta tanah air bagian dari iman) dalam majelis tentunya akan disampaikan ke anak untuk dtanamkan sejak dini. Saya yakin anak-anak kita akan cinta NKRI dan akan bertahan sampai kiamat,” tandas Ketua Fraksi partai Gerindra DPRD Jatim itu. (KN01)

Related posts

Mendagri : Pendirian Ormas Di Indonesia Terlalu Mudah Seperti Membuat Martabak

kornus

Pemkab dan Grab Kolaborasi Kembangkan UMKM Banyuwangi

Danrem 084/BJ Minta Babinsa Berperan Aktif di Lingkungan Masyarakat

kornus