KORAN NUSANTARA
ekbis Headline indeks Jatim

Wagub Emil: Perkuat KEK Singhasari Pusat Investasi Skill dan Jadi Rujukan Ekosistem Digital

Malang (mediakorannusantara.com) – Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto dardak meresmikan Cluster Teknologi Digital Coding Factory di Kawasan Ekonomi Khusus Singhasari Malang pada Senin (12/2/2023).

Emil menyebutkan diresmikannya Coding Factory hari ini memperkuat posisi KEK Singhasari sebagai pusat investasi skill dan kreativitas. Apalagi dengan adanya film factory, animation factory, dan SMKN 2 Singosari di kawasan ini.

“Salah satu yang membahagiakan adalah melihat perkembangan KEK Singhasari ini. Sebagai KEK digital, dulu saat kita mendirikan belum ada contohnya. Namun ekosistem yang kita buat sudah mulai terwujud, pertama studio animasi, lalu dengan dukungan dari Kemendikbud ada SMK untuk animasi, diikuti film factory, setelah itu coding factory. Jadi KEK itu bukan cuma pabrik besar, kalau yang di sini kita datangkan bukan mesin tapi manusia dan skill serta kreativitas,” ungkap Emil.

Emil mengibaratkan dengan diresmikannya coding factory ini, maka secara bertahap ekosistem IT dengan SDM yang mumpuni sudah tercipta. Apalagi dengan pembangunan cikal bakal SDM lebih lanjut melalui program internship dan talent development.

“Dengan coding factory kita sudah menambah sekitae 300 lebih programmer. Dari cluster-cluster sebelumnya, kalau dihitung udah hampir seribu ekosistem IT tercipta di sini. belum lagi dengan adanya murid intern untuk cloud computing, AI, dan lainnya, bukan hanya coding,” katanya.

Wagub Emil juga berkesempatan meninjau Gedung Coding Factory yang terdiri dari 3 lantai itu. di mana lantai bawah difungsikan untuk Hall, meeting, dan communal space, sedangkan ruang produksi berada di lantai atas.

Mantan Bupati Trenggalek itu menyoroti sepak terjang para technology developer di Coding Factory yang sudah melayani klien secara international dan lokal, di Asia Tenggara dan Jepang.

“Gedung ini memfasilitasi semua stakeholder yg ada di Coding Factory. Selain production, Coding factory ini juga memprioritaskan pengembangan SDM melalui talent development dan team incubation. Kliennya sendiri sudah mencakup jajaran BUMN dan dinas-dinas, baik di Indonesia, Malaysia, Singapura, Vietnam, Myanmar, hingga Jepang,” pujinya.

Di akhir, Wagub Jatim ini juga menyampaikan pesan Gubernur Khofifah agar Jatim mengembangkan ekosistem digital dan New Economy. Ini juga berimbas pada meningkatnya skill sumber daya manusia Jawa Timur.

Keduanya optimis bahwa KEK Singosari akan menjadi rujukan bukan hanya di nasional tapi juga regional Asia Tenggara untuk sebuah ekosistem industri digital.

“Jatim harus bisa mengembangkan ekosistem digital dan New economy. Di sini kita tidak bergantung pada SDA tapi pada human capital atau SDM. Kita harus mengambil langkah yang konsisten dan ngeyel.

Salah satu yang menguatkan pembangunan SDM ini, sebut Emil, adalah penandatanganan MoU Partnership dengan King’s College London yang akan didirikan di KEK Singhasari.

“Kita juga sudah menandatangani partnership dengan King’s College London. Banyak yang iri dengan Malang karena punya special economic zone yang berkelanjutan. Ini bisa jadi tempat untuk bergaul agar tidak ketinggalan zaman bagi para pegiat dunia IT. Ini hadiah yang sangat istimewa di hari terakhir tugas kami,” pungkasnya. (KN01)

 

Related posts

Dewan Desak Walikota Evaluasi Pejabat Pensiun dan Plt Untuk Segera Diisi Pejabat Definitip

kornus

Festival Rujak Uleg 2015, Bagian Humas Pemkot Surabaya Terpilih Sebagai Peserta Terbaik

kornus

Menkominfo Berharap Nilai Berbagi saat Iduladha Berimplikasi Universal