KORAN NUSANTARA
Headline indeks Jatim

Angka Indeks Pembangunan Gender Jatim Tembus 92,08, Gubernur Khofifah Sampaikan Apresiasi pada Seluruh Stakeholder yang Dorong Kesetaraan Gender

Surabaya (mediakorannusantara.com) – Jawa Timur kembali mencetak angka Indeks Pembangunan Gender (IPG) yang tinggi dan secara konsisten berada di atas capaian nasional pada periode 2020-2022.

Menurut data dari Badan Pusat Statistik (BPS), capaian kinerja kesetaraan gender Jawa Timur tahun 2022 mencetak angka 92,08 sementara angka nasional berada di 91,63.

Angka tersebut meningkat dari tahun 2021 sebanyak 0,41. Sementara, peningkatan IPG nasional naik sebanyak 0,36 poin.

“Jadi IPG ini merupakan indikator yang mengukur pencapaian pembangunan manusia dengan mempertimbangkan aspek gender. Alhamdulillah Jawa Timur konsisten berada di atas angka nasional,” ujar Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa  di Gedung Negara Grahadi Surabaya , Senen  (13/3/2023).

Untuk itu, gubernur yang akrab disapa Khofifah itu mengungkapkan apresiasi yang tinggi kepada semua pihak yang telah membantu penyetaraan gender di Jawa Timur. Mengingat dibutuhkan pemikiran  dan gerakan konsisten terukur dari banyak pihak untuk dapat mengubah keadaan.

“Terima kasih kepada semua perangkat daerah dan kabupaten/kota , perguruan tinggi, serta seluruh stakeholder yang telah mendukung kenaikan IPG di Jawa Timur. Prestasi ini tidak akan bisa dicapai tanpa kerjasama semua pihak,” ungkapnya.

Meskip begitu, Khofifah mengaku memang masih banyak PR yang harus diselesaikan terkait IPG di Jawa Timur. Salah satunya adalah status ketenagakerjaan perempuan masih menemui beberapa kendala di lapangan.

Menurut data dari BPS Jatim awal tahun 2023 lalu, 39,70% pekerja perempuan di perkotaan berstatus sebagai buruh/karyawan/pegawai. Sedangkan, pekerja perempuan di pedesaan didominasi oleh pekerja keluarga/pekerja tak dibayar sebesar 36%.

Hanya saja, Khofifah menekankan untuk tidak terpaku pada keadaan. Menurutnya, akan lebih baik jika semua orang mengerahkan energi untuk menjawab tantangan kesetaraan gender.

Lebih lanjut, mantan Menteri Sosial RI itu menilai, capaian IPG di Jawa Timur juga merupakan kado indah untuk Hari Perempuan International tanggal 8 Maret 2023 lalu. Disebutkannya, Jawa Timur akan berkomitmen untuk terus meningkat IPG dan kesejahteraan sosial merata bagi semua masyarakat.

“Saya juga ingin mengucapkan Selamat Hari Perempuan International. Mudah-mudahan perjuangan kita dalam membangun  kesetaraan gender, dan peningkatan IPG tidak berhenti di sini saja. Mari bersama kita tingkatkan kualitas kita agar bisa berkontribusi terbaik bagi masyarkat, bangsa dan negara,” tutup Khofifah. (KN01)

 

 

 

Related posts

TNI Antisipasi Perkembangan Ancaman Terorisme Global di Asia Tenggara

kornus

Kejari Surabaya Geledah Kantor PD Pasar Surya

kornus

Panglima TNI: CISM Organisasi Dunia Yang Sangat Strategis

kornus