KORAN NUSANTARA
Headline indeks Nasional

Ratusan Kampus Politeknik Swasta se-Indonesia akan Gelar Sarasehan, Bahas Masa Depan Pendidikan Vokasi

Sarasehan politeknik swasta se-Indonesia.

Surabaya (mediakorannusantara.com) – Ketika lulus sekolah menengah atas atau kejuruan, masyarakat pada umumnya akan memilih menyekolahkan anaknya di universitas negeri. Kampus swasta saja jarang dipilih, lebih-lebih lagi politeknik swasta.

Fenomena ini diungkapkan oleh Akhwanul Akhmal, Ketua Umum Perkumpulan Politeknik Swasta (PELITA) sekaligus Direktur Politeknik LP3I Jakarta. Akhmal sekaligus menyayangkan situasi tersebut, segudang skill hingga peluang kerja, bisa diperoleh generasi muda saat memilih berkuliah di kampus politeknik swasta.

“Misalnya Politeknik ATMI, kuliah teknik mesin, dan kampusnya satu grup dengan pabrik fabrikasi. Sudah jelas kurikulum dan skillnya sesuai kebutuhan di pabrik, dan ketika lulus siap langsung kerja di ATMI maupun berbagai pabrik lainnya. Contoh yang sama juga ada di Politeknik Tempo (satu grup dengan Majalah Tempo), dan Politeknik Multimedia Nusantara (satu grup dengan Kompas),” ungkap Akhwanul dalam Webinar Komunitas SEVIMA, Rabu (16/05).

Hal inilah yang menjadi semangat PELITA untuk menggelar sarasehan secara online pada Sabtu, 20 Mei besok. Digelar dalam rangka dies natalis pertama PELITA, organisasi ini berencana mengumpulkan 177 politeknik swasta. Kiki Yuliati selaku Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi Kemdikbudristek juga dijadwalkan hadir.

“Sarasehan ini sepenuhnya gratis, karena kami ini satu rasa sebagai politeknik swasta, tantangannya sama, dan bersama-sama kita carikan solusinya untuk masa depan pendidikan vokasi!,” ungkap Akhwanul.

Kolaborasi Tebar Citra Politeknik Swasta Sarasehan ini akan mengangkat tema “Kolaborasi Tebar Citra Politeknik Swasta”. Tiga hal setidaknya akan dibahas dalam sarasehan tersebut. Yang pertama sesuai dengan judul, citra politeknik swasta masih belum dikenal luas oleh masyarakat.

“Baik masyarakat, maupun dunia industri, belum sepenuhnya kenal Politeknik Swasta. Coba perhatikan, pabrik atau industri biasanya mereka mensyaratkan teknik mesin, tapi diploma boleh, sarjana boleh, insinyur boleh. Padahal pelajaran vokasi yang terapan full, dengan sarjana yang lebih banyak teori, itu beda jauh. Jadi Politeknik Swasta perlu berkolaborasi mengenalkan citranya, kita akan jalin kolaborasi juga dengan Pemerintah dan KADIN!,” ungkap Akhwanul.

Yang kedua, adalah sama-sama memikirkan kebijakan pemerintah terkait pengelolaan Pendidikan vokasi. Selama ini ungkap Akhwanul, Politeknik kerap disamakan dengan universitas. Misalnya dosen diwajibkan punya nomor induk dan melakukan pengabdian masyarakat, instrumen akreditasi dilihat teori-teorinya, dan aturan terkait dosen harus S2 dengan bidang ilmu tertentu yang linier.

“Padahal, dia belum S2 pun, tetap kami butuhkan. Karena kami cari praktisi, yang bisa mendidik para mahasiswa kami setelah lulus, kompeten

untuk menjadi praktisi! Kehadiran Direktorat Jenderal Vokasi yang masih baru, perlahan-lahan sudah merubah hal tersebut, dan PELITA siap berkolaborasi!,” lanjut Akhwanul. (jack)

Related posts

SSC 2002, Wali Kota Eri Cahyadi: Jaga Kerukunan untuk Dongkrak Perekonomian

kornus

Panglima TNI Terima Kunjungan Kehormatan Dubes Spanyol

kornus

Mendagri Targetkan Perekaman E KTP Rampung Tahun Ini

kornus