KORAN NUSANTARA
Headline indeks Lapsus Nasional

Laporan Terbaru Menunjukkan Anak-anak dengan Disabilitas Tertinggal dalam Semua Indikator Perkembangan Anak

Anak dengan disabilitas.

Jakarta (mediakorannusantara.com) – Anak-anak dengan disabilitas di Indonesia menghadapi ketidaksetaraan yang signifikan dalam beberapa aspek kesejahteraan mereka, termasuk pendidikan, kesehatan, dan inklusi sosial, menurut analisis mendalam pertama tentang anak-anak dengan disabilitas di Indonesia yang dirilis hari ini (Rabu 20 Desember 2023) oleh UNICEF dan BAPPENAS.

Berjudul “Analisis Lanskap Anak-anak dengan Disabilitas di Indonesia,” laporan yang dikembangkan bekerja sama dengan Institut Riset SMERU, mengungkap bahwa anak-anak dengan disabilitas menghadapi tantangan dalam berbagai aspek kehidupan mereka.

Di sektor pendidikan, meskipun jumlah sekolah inklusif meningkat 29 persen dari tahun 2020 hingga 2021, anak-anak dengan disabilitas masih memiliki peluang lebih rendah untuk sekolah dan menyelesaikan pendidikan mereka dibandingkan dengan teman sebaya tanpa disabilitas. Sebanyak 36 persen anak dengan disabilitas tidak sekolah, sementara hanya 8 persen anak tanpa disabilitas menghadapi situasi yang sama.

Laporan ini juga menyoroti masalah kesehatan. Anak-anak dengan disabilitas hampir dua kali lebih mungkin mengalami keterlambatan pertumbuhan, kekurangan gizi, atau gizi kurang, dibandingkan dengan anak tanpa disabilitas. Perempuan dengan disabilitas lebih mungkin terkena daripada laki-laki.

“Setiap anak, tanpa memandang kemampuan mereka, berhak mendapatkan peluang yang sama untuk berkembang. Namun, anak-anak dengan disabilitas terus menghadapi ketidaksetaraan yang jelas dalam semua aspek perkembangan anak,” kata Maniza Zaman, Perwakilan UNICEF untuk Indonesia. “Kita harus mengakui dan mengatasi tantangan ini agar Indonesia benar-benar inklusif dan bisa memanfaatkan potensi tanpa batas setiap anak.”

Laporan ini juga menyoroti bahwa anak-anak dengan disabilitas memiliki tingkat infeksi saluran pernapasan akut dan diare yang lebih tinggi – yang merupakan penyebab utama penyakit dan kematian pada anak-anak. Meskipun terjadi peningkatan cakupan imunisasi di kalangan anak-anak dengan disabilitas dari 47 persen pada tahun 2019 menjadi 62 persen pada tahun 2021, tingkat vaksinasi mereka masih lebih rendah dibandingkan anak-anak tanpa disabilitas, terutama bagi mereka yang tinggal dalam kemiskinan.

Jumlah anak-anak dengan disabilitas yang melaporkan mengalami kekerasan turun sepertiganya dari tahun 2019 hingga 2021, namun lebih banyak yang mengungkap bahwa mereka mengalami pelecehan seksual daripada bentuk kekerasan lainnya. Dua kali lipat lebih banyak melaporkan pelanggaran ini dibandingkan dengan kekerasan fisik, dan tiga kali lipat dibandingkan dengan kekerasan emosional.

“Pemerintah memberikan prioritas pada hak-hak dasar semua anak, termasuk mereka yang memiliki disabilitas. Rencana Aksi Nasional untuk Penyandang Disabilitas menerapkan inisiatif untuk menciptakan lingkungan inklusif dan meningkatkan kualitas hidup serta kesejahteraan anak-anak dengan disabilitas. Upaya ini mencakup berbagai aspek, mulai dari memastikan pendaftaran komprehensif anak-anak dengan disabilitas hingga menjamin akses ke sekolah inklusif, layanan kesehatan yang terjangkau dan lengkap, dukungan infrastruktur yang dioptimalkan di fasilitas umum, serta penghapusan diskriminasi dan stigma aktif terhadap anak-anak dengan disabilitas. Selain itu, rencana ini menyediakan bantuan hukum yang adil dan bertujuan untuk mencapai pemberdayaan gizi sesuai dengan standar yang ditetapkan untuk mengurangi prevalensi stunting dan kondisi kekurangan gizi lainnya,” ungkap Maliki, Deputi Bidang Kependudukan dan Ketenagakerjaan di Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas, pada sesi pembukaan Festival Seni Disabilitas Kedua 2023, saat laporan baru ini dirilis.

Melindungi anak-anak dan merealisasikan hak-hak mereka adalah tanggung jawab bersama. Laporan ini menyoroti pentingnya upaya kolaboratif di antara kementerian, lembaga, dan masyarakat sebagai batu fondasi untuk efektif menerapkan

kebijakan yang melindungi kesejahteraan anak-anak dengan disabilitas.

Laporan tersebut merinci beberapa rekomendasi untuk meningkatkan kesejahteraan dan inklusi anak-anak dengan disabilitas, termasuk:

Memperkuat koordinasi di semua tingkat pemerintahan untuk meningkatkan implementasi kebijakan yang relevan.

Mengevaluasi bagaimana sistem pendidikan inklusif dapat lebih baik melayani anak-anak dengan disabilitas dan meningkatkan pelatihan pendidik untuk mencakup praktik pengajaran inklusif, pemahaman tentang disabilitas, dan penggunaan efektif teknologi bantu.

Mengembangkan program nutrisi khusus yang berfokus pada kebutuhan unik anak-anak dengan disabilitas, dengan penekanan khusus pada anak perempuan.

Menetapkan standar untuk penyediaan layanan kesehatan berkualitas bagi anak-anak dengan disabilitas.

Memperkuat sistem perlindungan anak untuk mencegah dan merespons kekerasan terhadap anak-anak dengan disabilitas. (jack)

Related posts

Panglima TNI : Kunjungan Pangab Pakistan Tingkatkan Kedekatan Dua Sahabat

kornus

Resmob Polrestabes Surabaya Ringkus Penjahat Jalanan

kornus

BKKBN Kukuhkan Menteri PPPA jadi Bunda GenRe Nasional