KORAN NUSANTARA
ekbis Headline indeks Surabaya

Kebutuhan Beras Sekitar 15 Ribu Ton Per Bulan, Pemkot Surabaya Pastikan Stok dan Harga Terkendali

    Wali Kota Er menunjukkan beras di Surabaya stoknya terkendali.

Surabaya (mediakorannusantara.com) – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya memastikan  ketersediaan beras di Kota Surabaya sangat aman. Bahkan, berdasarkan hasil pemantauan di pasar-pasar Surabaya, harga beras sudah terkendali dan aman. Sehingga masyarakat tidak perlu panik dengan pembelian yg berlebihan.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Surabaya Antiek Sugiharti mengatakan berdasarkan data Indeks Ketahanan Pangan (IKP) hingga pertengahan bulan September 2,01.

“Artinya, antara kebutuhan dengan ketersediaan menunjukkan sangat  aman, karena ketersediaan beras sangat cukup untuk memenuhi kebutuhan warga Surabaya,”  kata Antiek di ruang kerjanya, Rabu (4/10/2023).

Ia juga menegaskan bahwa kebutuhan 1 bulan di Kota Surabaya sebanyak 15.775 ton dan saat ini tersedia 31.696 ton. Oleh karena itu, ia menegaskan bahwa stok persediaan beras di Kota Surabaya sangat aman.

“Sedangkan harga rata-rata dari survei petugas pasar di lapangan menunjukkan bahwa harga rata-rata beras di Surabaya perhari  rabu tanggal 4 oktober 2023 masih aman dan stabil. Untuk harga rata-rata beras Premium Rp 13.333, dan Medium bulog Rp 10.900,” katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Koperasi Usaha Kecil dan Menengah, dan Perdagangan (Dinkopdag) Kota Surabaya, Dewi Soeriyawati mengatakan Pemkot Surabaya terus melakukan langkah antisipasi terhadap kenaikan harga komoditas beras dengan pendistribusian beras Bulog kepada pedagang di pasar-pasar utama Kota Surabaya.

“Pemkot secara kontinyu melakukan SPHP (Stabilitas Pasokan dan Harga Pangan) komoditas beras kepada pedagang-pedagang di pasar-pasar Kota Surabaya sebanyak 52 ton per minggu. Kita

juga gelar Gerakan Pangan Murah (GPM) yang dilaksanakan dengan menyediakan minimal 8 ton dalam 1 lokasi/1 kali pelaksanaan,” katanya.

Oleh sebab itu, Dewi berharap agar warga tidak khawatir karena ketersediaan masih sangat cukup. Dengan digelontorkannya beras ke para pedagang, diharapkan tidak ada kenaikan harga terlalu tinggi. Sebab, harga tersebut sudah terinfo ke seluruh pedagang yang dipasok.

“PD Pasar Surya dan pengelola pasar juga akan melakukan monitoring ke stan-stan yang mendapatkan dropping beras SPHP ujar dia.

Dewi menjelaskan secara umum harga komoditas pangan di Kota Pahlawan terpantau masih dibawah harga rata-rata. Karenanya, Pemkot Surabaya melakukan pengendalian harga dengan memberikan informasi terkait perkembangan harga dari pemantauan harga komoditas di banyak pasar melalui televisi yang dipasang di pasar pasar. Seperti di Pasar Wonokromo, Tambahrejo, Pucang Anom, Genteng Baru, dan Pabean.

Menurutnya, dengan memberikan informasi tentang harga bahan pokok setiap hari di pasar, maka warga bisa mengetahui harga wajar yang ada di hari itu dan para pedagang tergerak untuk tidak menjual dengan harga terlalu tinggi.

“Pemasangan running text harga melalui televisi di pasar cukup efektif supaya harga komoditas tidak dipermainkan oleh pedagang,” pungkasnya. (jack)

Related posts

Panglima TNI Hadiri Upacara Ziarah Nasional di TMP Kalibata

kornus

Samsat Jatim Dapat Predikat Zona Integritas Wilayah Bebas Korupsi dari Kementerian PAN-RB

kornus

Kekerasan Anak di Jatim Tahun 2022 Capai 1.362 Kasus, Komisi E Minta Pemprov Optimalkan Peran PPA

kornus