KORAN NUSANTARA
Headline indeks Jatim Nasional

Hadiri Rakernas APPSI, Gubernur Khofifah Pastikan Iklim Investasi Terjaga Kondusif dan Tren Pemulihan Ekonomi Jatim Terus Membaik

Balikpapan (mediakorannusantara.com) – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menghadiri Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia (APPSI) yang digelar di Ballroom Novotel Hotel Balikpapan, Kalimantan Timur Kamis (23/2/2023).

Mengambil tema “Menyongsong Pemerintah Baru Pasca Pilpres 2024”, acara ini dibuka secara langsung oleh Presiden RI Joko Widodo dan dipimpin oleh Ketua Umum APPSI sekaligus Gubernur Kalimantan Timur Isran Noor.

Seusai acara, Gubernur Khofifah menyampaikan bahwa sesuai arahan Presiden Jokowi terkait menjaga dan meningkatkan iklim investasi di daerah masing-masing secara khusus telah dilakukan dan terus dikembangkan oleh Pemprov Jatim.

Kondusifitas iklim investasi terbukti melalui nilai _Incremental Capital Output Ratio_ (ICOR) Jawa Timur di Tahun 2021  di angka 7,63, lebih efisien daripada angka nasional  yaitu sebesar 8,97.

ICOR sendiri merupakan parameter ekonomi makro yang menggambarkan rasio investasi kapital terhadap hasil yang diperoleh dengan menggunakan investasi tersebut. Besaran ICOR adalah proxy efisiensi sebuah perekonomian. Semakin rendah nilai ICOR, mengindikasikan semakin tinggi produktivitas kapital.

“Artinya, pada tahun 2021, untuk meningkatkan 1 unit output di Jawa Timur, diperlukan investasi fisik sebesar 7,63 unit. Nilai ini sekaligus menunjukan bahwa investasi di Jatim tetap menawarkan efisiensi yang tinggi,” ungkapnya

Efisiensi tersebut juga turut diperkuat dengan meningkatnya realisasi investasi tertinggi selama 5 tahun terakhir. Realisasi investasi itu menembus angka Rp. 110,3 triliun. Realisasi tersebut meningkat 38,8% dibanding tahun 2021, serta lebih tinggi dari pertumbuhan investasi nasional yang tercatat tumbuh 34%.

Untuk diketahui, realisasi investasi ini terdiri dari investasi dari Penanaman Modal Asing (PMA) sebesar Rp 44,9 triliun meningkat sebesar 66,7% dari tahun 2021 (y-o-y). Sementara Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sebesar Rp 65,4 triliun meningkat sebesar 24,5% (y-oy).

Realisasi investasi Jatim Tahun 2022 ini tercatat paling tinggi dalam lima tahun terakhir. Secara berturut – turut, realisasi tahun 2018 sebesar Rp 51,2 triliun, tahun 2019 sebesar Rp 58,5 triliun, tahun 2020 Rp 78,3 triliun, tahun 2021 Rp 79,5 triliun, dan tahun 2022 Rp 110,3 triliun.

“Dengan capaian tersebut, kami (Pemprov Jatim) optimis bahwa capaian target investasi tahun 2023 yakni sebesar 9% dari Rp. 1.400 triliun atau setara dengan Rp. 126 Triliun bisa tercapai,” ucapnya optimis

Pemprov Jatim juga terus berinovasi untuk menarik investor berinvestasi di Jawa Timur. Salah satu inovasi yang filuncurkan Oemprov Jatim pada awal Februari 2023 adalah JOSS Gandos (Jatim.On line Single Submission  Goes Android Operating System). Platform ini tidak hanya sekadar menawarkan kemudahan akses, namun juga sudah mencakup implementasi penyederhanaan perizinan yang termuat pada Pergub Nomor 88 Tahun 2022 Tentang Penyelenggaraan Perizinan Berusaha.

Pergub No. 88 Tahun 2022 merupakan pembaruan dari Pergub No. 69 Tahun 2020 tentang Penyelenggaraan PTSP setelah ditetapkannya PP No. 5 Tahun 2021 tentang OSS RBA, di mana seluruh perizinan bisa diakses melalui online.

Guna pemerataan investasi, dirinya kemudian memberikan arahan para kepala daerah di Kab/Kota se-Jatim untuk segera mempercepat penyusunan _Investment Project Ready to Offer_ (IPRO) di masing-masing wilayah. “Saya harap komitmen para kepala daerah untuk segera menyusun IPRO bisa dipegang kuat. Karena ini sangat mampu menarik minat investor yang masuk ke daerah,” katanya

Selain Joss Gandoss Pemprov Jatim juga menghadirkan  inovasi EJIC (East Java Investment Center) yang bertugas untuk melaksanakan pengawalan dan berperan aktif menyelesaikan hambatan pelaksanaan berusaha juga memperkuat iklim investasi di Jatim. Gubernur Khofifah pun mengajak para Bupati/Walikota untuk mendukung kinerja EJIC.“Demi kelancaran investasi dan tentunya pengembangan investasi di Jatim harus sesuai dengan _roadmap_ hilirisasi industri.

“Kita lakukan strategi dengan meningkatkan investasi yang mengarah pada sektor ketahanan pangan, primer, dan kehutanan. Mulai dari hilir hingga hulu. Tidak lupa penciptaan _Green

Investment_ melalui sinergi kebijakan investasi antara lain; pengembangan investasi prioritas dan teknologi yang ramah lingkungan; peningkatan penggunaan teknologi dan proses produksi yang ramah lingkungan bagi investor, yang sejalan dengan roadmap hilirisasi pada bidang/sektor investasi yang strategis,” jelasnya detil

Sementara itu, sejalan dengan arahan Presiden Jokowi terkait ketahanan pangan, guna menjaga ketahanan pangan di Jatim, Khofifah meminta pemerintah Kabupaten/ Kota untuk mendorong pengembangan food estate di setiap Kabupaten/ Kota  penghasil utama padi di provinsi Jawa Timur. Menurutnya hal tersebut merupakan salah satu cara untuk menjawab  ancaman krisis pangan dunia. Insya Allah produksi pangan Jatim baik padi maupun daging cukup besar.

Pemerintah Provinsi Jawa timur optimistis bahwa pengembangan lumbung pangan akan meningkatkan ketahanan pangan di Jawa timur. Hal ini dapat dilihat dari produksi padi Jawa timur yang tertinggi secara nasionalntiga tahin berturut turut mulai tahun 2020, 2021 serta 2022 serta kenaikan Nilai Tukar Petani (NTP) di Jawa timur.

Dalam arahannya, Presiden Joko Widodo memaparkan sejumlah upaya yang dilakukan pemerintah untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi nasional, salah satunya adalah dengan melakukan hilirisasi di daerah. Menurut Presiden Jokowi, setiap daerah memiliki potensi untuk melakukan hilirisasi.

“Jangan hanya berfikir hilirisasi ada di sektor pertambangan saja. Melainkan, sektor perikanan, pertanian, perkebunan memiliki potensi yang besar juga dan semua daerah memiliki ini semuanya,” ujar Presiden.

Dirinya memberikan contoh hilirisasi yang dilakukan oleh Thailand, yaitu dengan mempercantik kemasan kelapa muda biasa menjadi ‘Coco Thumb’ sehingga memiliki nilai tambah hingga tiga kali lipat. Presiden yakin, masyarakat Indonesia juga bisa melakukan hal serupa jika diberi dorongan dan dukungan.

“Kita bukan bisa, sangat bisa melakukan itu. Daerah sangat bisa melakukan itu dan rakyat bisa melakukan itu. Dorong hilirisasi kearah sektor tersebut,” sebutnya

Contoh lainnya adalah hilirisasi di bidang perikanan. Menurutnya, nilai tambah ikan akan meningkat jika diubah menjadi berbagai macam produk olahan ikan maupun tepung ikan. “Nelayan, UMKM, koperasi, industri kecil didorong untuk melakukan pengembangan nilai  produk melalui pengemasan yang kreatif dan cantik,” ucap Jokowi.

Selain hilirisasi, Presiden juga menekankan pentingnya menjaga iklim investasi di Tanah Air. Ia menyebut investasi sebagai salah satu kunci pertumbuhan ekonomi nasional.

“Kunci pertumbuhan ekonomi semua negara sekarang ini yang paling penting hanya 1, bagaimana investasi itu masuk? Dan semua negara memperebutkan yang namanya investasi,” ungkapnya.

Oleh sebab itu, Jokowi meminta para gubernur untuk mempermudah perizinan sehingga para investor yang akan berinvestasi di wilayahnya tidak mengalami kendala maupun hambatan. “Tolong dicek kembali, cek kembali mengenai kemudahan perizinan, cek kembali,” tuturnya.

Presiden Jokowi juga meminta para gubernur untuk segera mengubah proses perizinan investasi dengan memanfaatkan teknologi informasi. Ia menilai dengan digitalisasi maka perizinan investasi akan makin mudah dan cepat.

“Jangan sampai berbulan-bulan, paling lambat itu ya hari, kalau bisa jam. Bagaimana digitalisasi di perizinan semua provinsi kabupaten dan kota itu ada,” tandasnya. (KN01)

 

Related posts

HKTI Jatim Akan Bangun 25 Unit Ribu RPK di Wilayah Jatim

kornus

Pasar Gembrong Lama Jakarta Pusat Terbakar

redaksi

Dadik : Pememecatan WW dan Agus Santoso Bukan Semata-Mata Kehendak Partai

kornus