KORAN NUSANTARA
Headline indeks Surabaya

Gelar Sub PIN Polio Putaran Kedua, Pemkot Surabaya Sasar 329.616 Anak Usia 0-8 Tahun Kurang Sehari

SUB PIN Polio putanan kedua.

Surabaya (mediakorannusantara.com) – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya segera menggelar Sub Pekan Imunisasi Nasional (PIN) Polio putaran kedua pada 19 Februari 2024 mendatang. Berdasarkan surat edaran (SE) Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya Nomor: 400.7.7.2/2763/436.7.2/2024, Sub PIN Polio putaran kedua akan digelar selama seminggu, sampai dengan 25 Februari 2024.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya, Nanik Sukristina mengatakan, Sub PIN Polio putaran kedua digelar serentak di 31 kecamatan. Sebelum dimulai, Dinkes Surabaya telah melakukan berbagai persiapan, mulai dari sosialisasi dan koordinasi dengan fasilitas pelayanan kesehatan (Fasyankes).

Nanik mengungkapkan, sebelum pelaksanaan Sub PIN Polio putaran kedua dimulai, Dinkes Surabaya telah melakukan advokasi dengan jajaran perangkat daerah (PD) di lingkungan pemkot, salah satunya dengan Dinas Pendidikan (Dispendik) Kota Surabaya, dan Kementerian Agama (Kemenag) Kota Surabaya. Selain itu, juga berkoordinasi dengan organisasi profesi (OP) kesehatan, organisasi masyarakat (Ormas), Bunda PAUD dan TK untuk penyelenggaraan pos Sub PIN Polio berbasis sekolah maupun non sekolah serta penggerakan sasaran.

“Kami juga berkoordinasi dengan pihak swasta, termasuk CSR, dalam menghimpun dukungan sentra pelayanan imunisasi di TTU (tempat-tempat umum). Selain itu juga termasuk sarana rekreasi dan hiburan keluarga di Kota Surabaya,” kata Nanik, Jumat (9/2/2024).

Agar pendataan Sub PIN Polio putaran kedua berjalan sesuai target sasaran, Nanik menyampaikan, Dinkes Surabaya telah mengoptimalisasi pencatatan dan pelaporan kegiatan Sub PIN Polio melalui aplikasi Pemantauan Wilayah Setempat (PWS). “Kami turut menggiatkan upaya promosi dan edukasi secara masif, terkait pelaksanaan Sub PIN Polio Putaran kedua di Kota Surabaya,” sampainya.

Nanik menerangkan, sasaran Sub PIN Polio di Kota Surabaya pada putaran kedua masih sama dengan pelaksanaan di putaran pertama. Sesuai dengan data proyeksi penduduk dan sasaran kesehatan, anak usia 0 sampai dengan 8 tahun kurang satu hari sebanyak 329.616 anak.

Ia menjelaskan, dalam penyelenggaraan kegiatan Sub PIN Polio putaran kedua nanti, pemkot akan melibatkan berbagai unsur secara kolaboratif dan integratif. Mulai dari menggerakkan jajaran PD terkait sampai ke unit terkecil seperti di kecamatan, kelurahan dan RT/RW. Selain itu, pemkot turut berkoordinasi dengan jajaran TNI/Polri, mitra swasta, ormas, Tim Penggerak (TP) PKK, Kader Surabaya Hebat (KSH), tokoh agama dan tokoh masyarakat, serta civitas akademika.

Dirinya berharap, pelaksanaan program kegiatan Sub PIN Polio putaran kedua mendatang diharapkan dapat berjalan baik dengan cakupan yang optimal. Dengan begitu, maka akan terbentuk kekebalan komunitas (herd immunity) anak terhadap transmisi Polio di Kota Surabaya sehingga Indonesia terbebas Polio.

“Pelaksanaan sosialisasi sudah mulai dilaksanakan pada Minggu kedua bulan Februari 2024 dan akan dikuatkan secara masif mulai minggu ketiga bulan Februari 2024,” pungkasnya. (jack)

Related posts

Terapkan RTTG,Pemkab Banyuwangi antisipasi dampak El Nino

Satpol PP Surabaya Kedepankan Cara Humanis dalam Penertiban Pedagang di Pasar Banyu Urip

kornus

Pemkot Surabaya Menggelar Salat Id di Balai Kota

kornus