KORAN NUSANTARA
Headline indeks Surabaya

Ekonomi Terdampak Pandemi Covid-19, Warga Surabaya Istri Penjual Pentol Gadaikan Kartu PKH

Surabaya (MediaKoranNusantara.com) – Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat yang kini berubah menjadi PPKM Level 3-4 di masa pandemi Covid-19,  sangat berdampak pada sektor perekonomian masyarakat. Bahkan, demi bertahan hidup seorang warga Pogot, Surabaya, Vt (33), terpaksa harus menggadaikan kartu Program Keluarga Harapan (PKH) miliknya.

Menurut dia,  ini sangat terpaksa karena suaminya yang berjualan pentol di sekolah Wachid Hasyim di Kawasan Sidotopo Wetan pendapatannya  menurun drastis. Apalagi, setelah sekolah tersebut tutup karena sekolah daring.

“Pendapatan suami berkurang jauh, dan tak cukup untuk biaya hidup sehari-hari. Karena itu, saya terpaksa menggadaikan kartu PKH” terangnya saat dikunjungi Wakil Ketua Komisi B DPRD Surabaya, Anas Karno, Senin (26/7/2021).

Dia mengaku, untuk menyambung hidup dirinya bersama suami dan empat anaknya, dia terpaksa menggadaikan kartu PKH kepada seseorang secara sembunyi-sembunyi.

“Yang saya gadaikan kartu ATM PKH untuk pengambilan bantuan. Saya gadaikan Rp 500 ribu dan nanti menebusnya  Rp 550 ribu,” tuturnya.

Vt menceritakan kartu PKH tersebut digadaikan sejak 21 Juni 2021, namun dia masih berharap bantuan dari pemerintah.

“Jatuh temponya sebulan setelah itu. Sampai sekarang saya belum bisa menebusnya. Jadinya saya tidak bisa ambil bantuan dari pemerintah, seperti bantuan beras beberapa waktu lalu. Saya berharap bantuan UMKM dari pemerintah. Warga di sini banyak yang berdagang dan sampai sekarang belum satu pun yang menerima bantuan tersebut,” ungkap dia.

Mendapat kabar kondisi warga yang memprihatinkan itu, Wakil Ketua Komisi B DPRD Kota Surabaya, Anas Karno langsung bergegas mengunjungi dan memberikan bantuan kepada warga tersebut, mengungkapkan rasa keprihatinannya.

“Saya dapat pesan WA dari warga ini dan prihatin atas kondisinya di tengah pandemi. Untuk makan saja sampai harus menggadaikan kartu PKH,” jelas dia.

Politisi PDIP Kota Surabaya ini berharap kepada Pemkot Surabaya  untuk lebih memberikan dukungan intervensi kepada keluarga yang terdampak pandemi Covid-19, terutama di masa PPKM Darurat.

Anas Karno juga mengharapkan agar semua pihak untuk saling bantu meringankan beban warga terdampak. “Kondisi mereka sekarang ini benar-benar sulit. Semoga pandemi ini segera berakhir agar kehidupan warga kembali normal,” harapnya. (KN03)

Foto : Wakil Ketua Komisi B DPRD Kota Surabaya, Anas Karno saat mengunjungi Vt dan memberikan bantuan, Senin (26/7/2021).

Related posts

Kejati Jatim Terima Berkas Kasus Buku Nikah Palsu

kornus

Sri Mulyani raih penghargaan Menkeu Terbaik Asia Timur Pasifik 2020

Pasien Positif Convid-19 di Jatim Bertambah Jadi 66 Orang, 4 Wilayah Baru Masuk Zona Merah

kornus