KORAN NUSANTARA
Headline indeks Lapsus

Dedikasi pada Riset, Yusef Tamatkan Magister di Usia 60 Tahun

M Yusef Tiansyah yang telah berusia 60 tahun dinobatkan sebagai wisudawan tertua pada gelaran Wisuda ke-129 ITS.

Surabaya (mediakorannusantara.com) –
Kecintaan M Yusef Tiansyah pada dunia riset mendorongnya untuk mengenyam pendidikan yang lebih tinggi. Tekad kuat tersebut mengantarkan wisudawan Departemen Manajemen Teknologi ini dalam menamatkan studi magister di usia 60 tahun 7 bulan dan dinobatkan sebagai wisudawan tertua pada Wisuda ke-129 Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Sabtu (20/4).

Berkiprah di dunia riset, khususnya hujan buatan, menggerakkan lelaki yang akrab disapa Yusef ini untuk menggali dampaknya bagi masyarakat. Ia mengungkapkan bahwa masih sedikit penelitian yang mengkaji manfaat ekonomi dari teknologi yang telah diterapkan di Indonesia sejak tahun 1977 tersebut. “Saya perlu keilmuan lebih lanjut dari perguruan tinggi untuk mengkaji hal ini,” ujarnya.

Di balik motivasi untuk berkuliah kembali, sempat terdapat keraguan dalam diri Yusef mengingat usianya yang tak lagi muda. Namun, keraguan tersebut sirna berkat dukungan dari keluarga dan koleganya. Salah satunya dari Direktur Pengelolaan Laboratorium, Fasilitas Riset, dan Kawasan Sains Teknologi, Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN). Sehingga ia pun mantap melanjutkan studi magister di Sekolah Interdisiplin Manajemen dan Teknologi (SIMT) ITS pada tahun 2021.

Menduduki jabatan fungsional dalam BRIN, tak pelak membuat lelaki asal Jakarta ini sempat kewalahan membagi waktu antara kuliah dan bekerja. Yusef lantas memegang prinsip disiplin dalam mengerjakan segala penugasan dari dosen. “Saya tidak suka menunda tugas dan sistem kebut semalam,” tegas lelaki berkacamata tersebut.

Tak hanya keteguhan dalam diri, bantuan dari rekan sesama mahasiswa turut menjadi kiat Yusef dalam menjalani perkuliahan. Ia mengaku kerap kali berdiskusi ketika menemui kesulitan dalam tugas maupun mata kuliah. Menurutnya, hal tersebut membantu untuk menggali pemahaman yang mendalam.

Ilmu yang ia peroleh selama dua tahun tersebut selanjutnya dituangkan ke dalam tesis yang berjudul Analisis Kontribusi Teknologi Modifikasi Cuaca Terhadap Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Sektor Listrik dan Air Minum Kabupaten Purwakarta Jawa Barat. “Ditemukan bahwa 93,12 persen air hasil hujan buatan berkontribusi pada PDRB Kabupaten Purwakarta,” papar Perekayasa Madya di Unit Pelaksana Teknis Hujan Buatan BRIN ini.

Penelitian tersebut menjadi bukti ketekunan Yusef dalam menempuh studinya. Lelaki kelahiran 1963 ini berujar bahwa risetnya dapat dikembangkan pada variabel lain dan dikaitkan dengan sektor ekonomi yang lain. Lebih lanjut, ia berharap hasil penelitiannya dapat menjadi rujukan bagi mahasiswa maupun rekan unit kerja.

Semangat serta kegigihan Yusef dalam menuntut ilmu membuktikan bahwa belajar tidak mengenal batas waktu dan usia. Selama pendidikan magisternya, Yusef menemukan bahwa dirinya masih mampu menyerap ilmu dengan baik dan kemampuan analisisnya meningkat. “Tidak ada istilah tidak bisa dan sulit, kuncinya adalah mau belajar dan memanfaatkan waktu sebaik mungkin,” pesannya mengakhiri. (jack)

Related posts

Beralasan Sakit, Walikota Tak Hadiri Pelantikan Wawali

kornus

Bea Cukai ingatkan Masyarakat Waspada Modus Penipuan Lelang

TNI Angkatan Laut Meriahkan Acara Puncak Sail Selat Karimata 2016

kornus