KORAN NUSANTARA
Headline Jatim

Buka Kampoeng Kreasi 2023 Ke-4, Gubernur Khofifah Dorong Maksimalisasi Potensi Desa Devisa di Jatim Lewat Pendampingan

Gubernur Khofifah Indar Parawansa (tengah) saat membuka The 4th Kampoeng Kreasi Pameran Kreativitas dan Inovasi Desa di Royal Plaza Surabaya, Kamis (1/6/2023) sore.

Surabaya (mediakorannusantara.com) – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mendorong optimalisasi potensi Desa Devisa di Jawa Timur lewat berbagai cara. Salah satunya melalui pendampingan,  pelatihan serta pameran Kampoeng Kreasi yang ke empat kali ini  digelar pada  1-4 Juni 2023 di Center Point, Lt. Ground Royal Plaza, Surabaya.

Acara bertajuk “Desa Berdaya Masyarakat Sejahtera” ini menghadirkan berbagai produk kegiatan ekonomi masyarakat baik UMKM, BUMDES, Pondok Pesantren dan kelompok usaha lainnya.

Gubernur Khofifah menjelaskan, maksimalisasi potensi Desa Devisa penting dan harus terus dilakukan. Sebab sebagai provinsi dengan Desa Devisa terbanyak di Indonesia, perekonomian Jawa Timur harus dikuatkan  oleh perdagangan  luar negeri khususnya  para pelaku usaha mulai di desa hingga dunia usaha dan dunia  industri.

Pertumbuhan perdagangan luar negeri  terus diikhtiarkan  melalui berbagai momentum  antara lain melalui   East Java International Trade Festival (EJITF) yang sukses mencatatkan transaksi sebesar Rp 1,83 triliun pada 30-31 Mei . Festival tersebut merupakan tindak lanjut misi dagang Pemprov Jawa Timur ke sejumlah negara seperti Saudi Arabia, Hongkong, Malaysia, dan Timor Leste.

“Ini akan menjadi pendorong tumbuh dan berkembangnya  Desa Devisa di Jawa Timur. Maka  Pameran Kampoeng Kreasi yang sudah mempunyai produk khas ini saya harapkan menjadi embrio baru bagi pengembangan desa devisa di Jawa Timur ,” ujarnya saat membuka The 4th Kampoeng Kreasi Pameran Kreativitas dan Inovasi Desa di Royal Plaza Surabaya, Kamis (1/6/2023) sore.

Diharapkan Khofifah, maksimalisasi Desa Devisa dapat dilakukan melalui program serupa dengan inovasi, kreativitas  dan sinergitas berbagai pihak. Sinergitas ini khususnya dapat dilakukan untuk membuka akses program Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI).

“Lewat LPEI ini kita bisa mendapatkan berbagai aksesibilitas dan pendampingan sesuai  kualifikasi agar Desa devisa bisa tumbuh dan berkembang. Kualifikasi ini yang pertama, produknya original dari desa yang bersangkutan. Kedua, di desa itu harus ada asosiasi, entah koperasi atau kelompok usaha lainnya, dan ketiga sesuai standart eksport” jelasnya.

“Saya minta sinergi ini dikuatkan, karena ada target cukup besar dari Bu Menteri Keuangan untuk menyiapkan Desa Devisa. Insya Allah kita bisa, karena selama ini saya  sendiri keliling dari desa ke desa. Berawal dari 2 desa, 15 desa, sampai tercatat kemarin sudah ada 102 Desa Devisa di Jatim. Ini terbanyak di Indonesia,” pungkasnya.

Khofifah optimis, masih banyak desa di Jatim yang dapat menjadi Desa Devisa. Mengingat, potensi desa dalam berbagai sektor dan produk sangat tinggi.

“Dari potensi kopi dan coklat saja kita sudah banyak. Prototipe lahan untuk kopi Madiun, Jember, Malang, Trenggalek, itu saja sudah beda-beda. Saya ingin menyampaikan untuk satu ikon ini saja kalau mau dikembangkan menjadi Desa Devisa itu potensinya luar biasa,” tuturnya.

Untuk itu, Khofifah meminta pendampingan penuh atas usaha-usaha yang dilakukan di desa-desa. Mulai dari pendampingan pasar, pendampingan pembiayaan, hingga pendampingan packaging.

“Terima kasih semuanya. Mudah-mudahan sinergitas di antara seluruh elemen strategis di Jawa Timur ini bisa memberikan manfaat yang lebih besar dan perwujudan percepatan Desa Devisa,” tutupnya.

Sebagai informasi, peserta pameran berasal dari Magetan, Trenggalek, Tulungagung, Pacitan, Tuban, Jombang, Nganjuk, Gresik, Blitar, Pamekasan, Sampang, Sumenep, Jember, Madiun, Kota Batu, Sidoarjo,serta sejumlah universitas, lembaga masyarakat, dan instansi terkait lainnya.

Selain pameran produk, acara juga diisi dengan Kurasi Produk Unggulan Desa, Desa Potensi Ekspor (Desa Devisa), Sinergi Pengembangan Desa Wisata Berbasis Ekonomi Kreatif, Talkshow Produk Unggulan, penampilan musik, kupon doorprize, kuliner Jawa Timuran, dan lomba mewarnai tingkat TK dan SD.

Dalam kesempatan yang sama, dilakukan pula penyaluran bantuan Zakat Produktif oleh Gubernur Khofifah kepada Keluarga Penerima Manfaat (KPM) program Jatim Puspa 2023 sebesar Rp 500.000 sejumlah 10 orang. Mereka juga diberikan paket sembako berupa bahan-bahan pokok.

Tak hanya itu, ada pula penyaluran santunan Klaim Kepesertaan dari BPJS pekerja rentan di Desa Karangkidul, Benjeng, Gresik dan Desa Mojoayem, Sidayu, Gresik. Masing-masing mereka mendapatkan sebesar Rp 42 juta.

Di akhir, diserahkan juga bantuan Jatim Ritel dari Bank Jatim sebesar Rp 1,5 miliar kepada warga atas nama Balkiyah, penyaluran Dagulir BUMDes dari BPR Jatim BUMDESMA Sari Bumi Pule Trenggalek sebesar Rp 500 juta, serta penyaluran KUR dari Bank Mandiri BUMDESMA Sari Bumi Pule Trenggalek sebesar Rp 150 juta. (KN01)

 

Related posts

Kesaksian ART Sambo yang Bersihkan Darah Brigadir J di Persidangan

Permudah Layanan PPDB, Dispendik Surabaya Sediakan Aplikasi Berbasis Android

kornus

 Sepak Bola Mini dan SKJ 88 ala Taruna dan Antap AAL ditengah Pandemi