KORAN NUSANTARA
ekbis Headline indeks Nasional Surabaya

Berawal dari Klien, Luna Maya Bergabung Dalam Jajaran Investor Waste4Change untuk Dukung Pengelolaan Lebih Banyak Sampah di Indonesia

Luna Maya bergabung dengan waste4change.

Bekasi (mediakorannusantara.com) –  Penyedia jasa dan layanan pengelolaan sampah untuk perusahaan, individu, dan instansi pemerintah yang berbasis di Indonesia, Waste4Change secara resmi bekerja sama dengan aktris sekaligus pengusaha, Luna Maya dalam mendukung terwujudnya pengelolaan sampah yang bertanggung jawab di Indonesia. Kerjasama ini dilakukan dalam bentuk pendanaan atau investasi yang diharapkan dapat memungkinkan terciptanya sinergi antar kedua belah pihak untuk bersama-sama mendorong penanganan sampah yang lebih optimal.

Kabar baik ini disampaikan secara langsung oleh Luna Maya dalam kegiatan Waste4Change Shareholder Engagement Meeting yang dilaksanakan pada Rabu, 8 Februari 2023, di Kantor Pusat Waste4Change, di Bekasi, Jawa Barat. Dalam kegiatan tahunan yang diadakan oleh Waste4Change bersama para pemegang saham ini, secara terbuka Luna Maya menyampaikan rasa senangnya bisa berkontribusi dalam upaya penyelamatan lingkungan.

“Dimulai dari kegelisahan saya terhadap sistem pengelolaan sampah yang berjalan saat ini, di mana kondisinya bisa dibilang kurang optimal. Sampah masih banyak dibuang dengan tidak tepat, bocor ke lingkungan bahkan bisa ikut mengkontaminasi rantai makanan yang kita konsumsi. Padahal, isu permasalah sampah adalah urusan bersama, termasuk kita sebagai masyarakat biasa. Karena saya ingin tumbuh dan tua di tempat yang nyaman, maka dari itu saya ingin bisa ikut mendukung terciptanya ekosistem pengelolaan sampah yang lebih baik dan lebih sehat di Indonesia. Sebagai salah satu pelanggan layanan Waste4Change terdahulu, keterlibatan saya di Waste4Change diharapkan dapat mendorong terwujudnya sistem yang lebih baik, tidak hanya untuk kami semua tetapi juga bagi alam Indonesia,” ujar Luna Maya.

Bergabungnya Luna Maya ke dalam bagian dari Waste4Change direncanakan akan mendorong pertumbuhan layanan Waste4Change di beberapa sektor, seperti kerjasama dengan berbagai developer baik dari perumahan, properti, dan kawasan komersial, serta pengelola pariwisata. Waste4Change juga berencana untuk mendorong dan mengaktifkan kembali layanan B2C sehingga tidak hanya melayani perusahaan dan bisnis, namun juga dapat melibatkan peran dari masyarakat secara individual.

Di antara banyak negara di ASEAN, Indonesia diketahui menjadi negara penghasil sampah terbesar mencapai 64 juta ton per tahunnya (UNEP, 2017). Kuantitas sampah yang melimpah juga populasi penduduk yang tinggi membuat Indonesia harus menghadapi masalah pengelolaan sampah yang tidak mudah. Belum lagi kesadaran yang rendah dari masyarakatnya untuk dapat mendukung penerapan budaya daur ulang sampah. Hingga pada tahun 2021, tingkat daur ulang di Indonesia berdasarkan data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan baru sekitar 11-12% saja.

Sebelum bergabung ke dalam jajaran investor, Luna Maya diketahui telah lebih dulu menjadi klien dalam layanan Personal Waste Management Waste4Change. Personal Waste Management merupakan jasa angkut sampah langsung dari rumah untuk memastikan sampah milik klien diangkut secara aman, terpilah, dan diproses secara bertanggung jawab agar daur ulangnya optimal dan mengurangi jumlah sampah yang berakhir ke TPA.

“Waste4Change punya mimpi yang besar untuk bisa membantu mengatasi permasalahan sampah di Indonesia. Ini bukan masalah yang mudah dan perlu bantuan serta dukungan dari berbagai pihak untuk mewujudkannya. Bergabungnya Luna Maya sebagai salah satu bagian dari Waste4Change saat ini adalah hal yang luar biasa. Ini membuktikan bahwa upaya yang sudah kita lakukan adalah tepat, menunjukkan juga bahwa keresahan kita terhadap kondisi persampahan di Indonesia yang masih kurang baik memang benar adanya. Dibalik kerjasama ini, bergabungnya Luna Maya bisa memberikan contoh yang besar dan luas kepada masyarakat akan pentingnya pemilahan sampah dan terwujudnya pengelolaan sampah yang berkelanjutan. Kami sangat terbuka menyambut Luna Maya masuk dalam tim besar kami. Semoga hubungan dan diskusi-diskusi kami kedepannya dapat mencapai hal-hal baik bagi persampahan di Indonesia.” jelas Founder dan CEO Waste4Change Mohamad Bijaksana Junerosano.

Sebelumnya, Waste4Change telah menyelesaikan pendanaan series A senilai US$5 Juta, dipimpin oleh AC Ventures dan PT Barito Mitra Investama, dan menargetkan peningkatan pengelolaan sampah secara signifikan menjadi 2.000 ton per hari.(jack)

Related posts

Baznas Surabaya Bedah Rumah Kakek Kusno

kornus

Menerima Pimpinan OJK Regional 4 Jatim, Gubernur Khofifah Komitmen Dukung Program dan Pembentukan TPAKD

kornus

KPK Gandeng Korsel Perkuat Teknologi Pemberantasan Korupsi

redaksi